Tag Archives: maaf

MADIUN, 17 DESEMBER 2014

20141230-004906.jpg

Dear You Two,

Hingga hari ini aku masih merasakan luka yang perih karena aku harus kehilangan harapan dan cintaku. Hingga hari ini aku masih dipenuhi oleh amarah dan rasa iri akan kebahagiaan kalian. Sampai beberapa menit lalu aku selesai nonton eat pray love yang diputar di tv cable. Aku tertegun di atas kasur. Aku menahan sesak di dadaku. Aku cuman mampu memandang hamparan hijau dari balik kaca jendela kamar hotelku. Hanya dengan begitu aku mampu mengalihkan air mata yang akan tumpah.

Sampai akhirnya aku membuka facebook, mengaduknya, lalu menemukan catatan-catatan kecilku 5 tahun yang lalu. Catatan di tahun 2009 ketika aku menemukan cinta 🙂

Hanya ada 2 pilihan saat ini di hidupku. Tetap menyimpan sakitku dalam perjalananku, atau memilih untuk berdamai, memaafkan diri sendiri lalu menyembuhkannya. Aku tidak tahu bagaimana caranya, menghilangkan semua sakit, ketakutan dan trauma ini. Tapi aku akan tetap berjalan.

Dear you two, akupun memutuskan untuk berdamai. Cukup panjang waktu dan proses yang kulalui. Dan akupun tidak tahu kapan ini akan berakhir. Namun aku harus menyampaikan maaf buat kalian berdua, karena selalu ada doa yang tidak baik dalam lantunan harapanku untuk kalian berdua.

Ya. Cinta memang tidak pernah salah memilih. Meskipun konsekuensi dari semua itu adalah mungkin ada yang merasa sakit.

Hari ini, perjalanan penyembuhan itu aku mulai. Aku minta maaf untuk semua perbuatan tidak menyenangkan yang kalian terima. Aku minta maaf untuk semua doa tidak baik yang aku kirim untuk kalian. Aku minta maaf karena ada yang sempat merasa tidak kuhargai dan tidak kuperlakukan dengan baik.

Aku menerima bahwa semua orang datang dalam hidupku ini untuk mengajarkan sesuatu buat aku. Dan kalian berdua adalah guru untukku. Hari ini aku melihat postingan seorang teman yang lagi mendengarkan lagu Rapuh punya Padi. Ya. Proses seperti ini bukan hanya milikku.

Aku hanya berharap, di penghujung tahun ini, aku ingin mengakhiri segala hal ga baik yang ada di hidupku. Melangkah dengan kedamaian dan harapan. Dan menyematkan senyum ketika memandang kalian. Aku ingin, sebelum Natal menjemputku, aku telah bersihkan hati dan pikiranku dari segala amarah.

Lepas dari semuanya, aku merasa bahagia ketika orang yang kucintai bahagia. Yang harus kuhilangkan hanyalah perih dan dendam yang datang bersamaan.